Tuesday, July 14, 2015

185. Kerinduan Tiada Akhirnya

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum and Very Good Day Readers!

Salam Ramadhan

Di saat orang lain bergembira menanti kehadiran Syawal, hati ini terasa sayu, mata ini terus-terusan berkaca-kaca. Kerinduan itu tiada akhirnya. Sayangku, andainya ummi mampu menghindarkan rasa rindu ini ingin ummi cuba, bukan bermaksud tiada kerinduan langsung buatmu, bukan bernakna tiada kasih dan sayang untukmu yang tersisa, namun ia hanya sementara agar ummi mu ini terus kuat meniti hari-hari mendatang tanpamu di sisi.

Ahmad Nusairi,

Kehadiranmu biarpun seketika sudah cukup buat ummi mu ini rindu akan mu, wajahmu yang tenang seperti tidur itu tidak akan ummi lupa sampai bila-bila. Hari-hari yang ummi lalui amat perit sekali. Bukan tidak redha, tetapi rasa sunyi tanpa kehadiranmu membuatkan ummi semakin hari semakin rindu. Terlalu banyak yang ummi ingin lakukan bersamamu sayangku.

Pedih! Ya itu tidak ummi nafikan. Hanya Tuhan saja yang tahu apa yang ummi mu ini rasakan. Bibir memang mudah mengungkap kata sabar, namun hati saja lah yang tahu apa itu rasa rindu, rasa sedih, dan 1001 rasa. Allah. Lemah sungguh hamba-Mu ini. 

Sayangku Nusairi,

Tiap detik dan saat yang berlalu akan ummi kenangmu dalam kehidupan ini. Saat orang lain sibuk menyediakan baju baru, seluar baru, kasut baru dan serba-serbinya baru, namun ummi mu ini tidak mampu berbuat begitu. Hanya pusaramu sahaja yang mampu ummi dan abimu sediakan. Bukan bermakna ingin memuja hanya sekadar tanda. Biarpun ummi tahu kamu di sana sangat bahagia. Berbahagialah kamu di sana duhai kesayangan dan kerinduan ummi. Semoga suatu hari nanti Allah akan pertemukan kita sekeluarga. :')

Sayangku,

Bagaimana mampu ummi menyambut hari raya tanpamu di sisi? Persoalan ini memang tidak akan ada jawapan sehinggalah tiba harinya nanti. Harapan ummi agar ummi terus kuat dan sabar. Ummi redha, ummi ikhlas. Semoga kita akan bertemu lagi sayangku. Ini hanyalah luahan rasa kerinduan ummi buatmu sayang. Tanda rasa yang terbuku dan terpendam di dalam hati ini. Supaya suatu hari kelak, saat ummi terkenangkan ummi ada sedikit coretan sebagai kenangan rasa ummi ini buatmu. Selamat tidur sayangku. Tidurlah seenaknya kerana sudah pasti kebahagiaan itu milikmu buat selamanya. Kerana kamu Wildan Syurga. Ummi gembira dan ummi bahagia kerana kamu sudah selamat di sana. Cuma rasa kerinduan ini yang tak mampu ummi bendung kadang kala. :')

Bersemadilah dikau dengan aman wahai cinta hati ummi
Ma'assalamah wa ilal liqa' :)

Thanks for reading. Take care (^_^)

Monday, June 22, 2015

184. Bonding

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum and Very Good Day Readers!

Salam Ramadhan.

Apa khabar Iman kita pada hari ini? Apa khabar amalan kita pada saat ini? Adakah sudah meningkat atau masih di takuk yang lama? Saya doakan semoga semuanya baik-baik sahaja. Semoga amalan kita lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya.

Peeps!

Sedar tak sedar hari ini sudah 5 hari kita berpuasa. Semalam, Ahad 21 Jun 2015 merupakan kali pertama saya melewati pusara anak syurga kami. Demi Allah sebaknya di dada ini hanya Tuhan saja yang tau. Puas diri ini menahan air mata dari mengalir namun apa kan daya sungguh diri ini masih lemah, masih kuat kerinduan ini padamu sayangku. Biarpun ummi tahu awak memang sudah bahagia di sana tapi kerinduan ummi terhadapmu tiada bertepi. Biar hanya beberapa ketika kita berjumpa, tapi hampir 9 bulan 10 hari kita bersama. Ummi senang dengan kehadiranmu sayang. :')

Sayangku Nusairi,

Ummi iklas dan ummi redha akan pemergianmu. Ummi tahu Allah juga lebih menyayangimu. Ummi tau awak adalah harta dan aset ummi dan abimu di sana kelak. Cuma hati ummi masih rindu dengan kehadiranmu. Ummi sayang awak sepenuh hati ummi. Biar orang lain bonding dengan bercuti atau berjalan tetapi bonding kita lebih istimewa. Di pusaramu kita bertemu dan ummi percaya suatu hari nanti kita akan dipertemukan dalam suasana yang lebih indah. Bonding orang lain dapat mengucup mesra tapi bonding kita hanya nisan yang mampu ummi pegang. Bonding mereka adalah dengan berkata-kata namun bonding kita dengan yasin dan al-fatihah yang mampu ummi kirimkan.Bonding mereka berpakaian serba cantik tapi bonding kita lebih dari istimewa pakaianmu di sana. Allah.

Sungguh ummi rindu sayangku. Doakan ummi dan abimu kuat di sini. Semoga kita berjumpa lagi. Selagi kaki ummi mampu melangkah akan ummi lewati pusaramu untuk kesekian kalinya. Selamat tidur sayangku Nusairi. Awaklah kemenangan abi dan ummi dunia akhirat. :')

Ya Allah,
Sungguh aku hamba yang lemah
Sungguh aku hamba yang lelah
Bukan aku tidak redha
Bukan aku tidak ikhlas
Cuma rasa yang kau berikan padaku
Rasa rindu,
Rasa sayu,
Rasa seorang ibu,
Membuatkan aku menjadi selemah-lemah hamba.

Wahai Tuhan,
Pinjamkanlah aku kekuatan
Pinjamkanlah aku kesabaran
Pinjamkanlah aku keikhlasan dan
kurniakanlah hati yang benar-benar redha
Hanya engkau yang maha mengetahui apa yang hamba-Mu ini rasakan.

Ya Rabb,
Aku bersyukur kerana kau tidak lupakan ku
aku beruntung kerana kau masih sayang denganku
aku tahu kau masih mahu berbicara dengan ku
terima kasih Allah.
Sesungguhnya aku hamba-Mu yang amat bertuah
sesungguhnya aku hamba-Mu yang amat beruntung
moga redha mu sentiasa bersamaku.

Wahai anakku,
Kau anak bertuah
kau anak terpilih
kau anak yang amat Dia sayangi
sungguh beruntungnya duhai anak syurga.
kau merasa nikmatnya syurga
kau merasa pakaian yang diperbuat dari sutera
kau merasa segala-galanya yang indah-indah belaka

Ummi bersyukur kau bahagia di sana nak
Ummi tahu kau benar-benar gembira dengan kehidupanmu di sana
tenanglah duhai anak
damailah dikau di sana
moga kita bertemu lagi di alam yang lain

Allahu Rabbi
Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Mu
ampunilah segala dosa dan kekhilafanku selama ini.
pertemukanlah aku dengan puteraku kelak
hanya kau maha mengetahui dan maha mengkehendak
sungguh aku tenang dalam peluKan rahmat-Mu.

Ummi sayang Ahmad Nusairi selamanya.
Till we meet again my love :')
Aaminnn.

Ma'assalamah wa ilal liqa' :)

Thanks for reading. Take care (^_^)

Thursday, June 18, 2015

183. Ramadhan Tanpamu Sayangku

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum and Very Good Day Mates!

Salam Ramadhan,

Alhamdulillah. Allah masih beri peluang untuk kita berjumpa lagi dengan bulan yang penuh keberkatan.

Sayangku,

Impian ummi untuk menyambut Ramadhan bersamamu tidak kesampaian. Tuhan itu lebih mengetahui. Sungguh ummi rindu akanmu wahai putera kesayangan ummi. Terawikh semalam adalah terawikh pertama ummi dan abi di masjid tempat bersemadinya kamu duhai anak syurga. Demi Allah, ummi mu ini rupanya masih lemah. Berjujuran air mata ummi mengalir setiap saat. Puas cuba ummi bertahan namun akhirnya ummi tewas juga.

Sayangku,

Maafkan ummi nak. Bukan ummi tidak redha cuma ummi masih perlukan lebih banyak masa. Kehilanganmu dalam sekelip mata cukup membuatkan ummi benar-benar tersentak. Tapi ummi tahu kamu bahagia di sana. Ummi berharap ummi mampu terus berdiri dan bersabar. Biar air mata menjadi peneman ummi buat seketika. Tenang dan damailah dikau di sana Ahmad. Ummi sayang Ahmad sampai bila-bila. :')

Ramadhan kareem semua! Selamat beramal dan terus istiqamah.



Ma'assalamah wa ilal liqa'... :)

Thanks for reading. Take care (^_^)