Monday, June 22, 2015

184. Bonding

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum and Very Good Day Readers!

Salam Ramadhan.

Apa khabar Iman kita pada hari ini? Apa khabar amalan kita pada saat ini? Adakah sudah meningkat atau masih di takuk yang lama? Saya doakan semoga semuanya baik-baik sahaja. Semoga amalan kita lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya.

Peeps!

Sedar tak sedar hari ini sudah 5 hari kita berpuasa. Semalam, Ahad 21 Jun 2015 merupakan kali pertama saya melewati pusara anak syurga kami. Demi Allah sebaknya di dada ini hanya Tuhan saja yang tau. Puas diri ini menahan air mata dari mengalir namun apa kan daya sungguh diri ini masih lemah, masih kuat kerinduan ini padamu sayangku. Biarpun ummi tahu awak memang sudah bahagia di sana tapi kerinduan ummi terhadapmu tiada bertepi. Biar hanya beberapa ketika kita berjumpa, tapi hampir 9 bulan 10 hari kita bersama. Ummi senang dengan kehadiranmu sayang. :')

Sayangku Nusairi,

Ummi iklas dan ummi redha akan pemergianmu. Ummi tahu Allah juga lebih menyayangimu. Ummi tau awak adalah harta dan aset ummi dan abimu di sana kelak. Cuma hati ummi masih rindu dengan kehadiranmu. Ummi sayang awak sepenuh hati ummi. Biar orang lain bonding dengan bercuti atau berjalan tetapi bonding kita lebih istimewa. Di pusaramu kita bertemu dan ummi percaya suatu hari nanti kita akan dipertemukan dalam suasana yang lebih indah. Bonding orang lain dapat mengucup mesra tapi bonding kita hanya nisan yang mampu ummi pegang. Bonding mereka adalah dengan berkata-kata namun bonding kita dengan yasin dan al-fatihah yang mampu ummi kirimkan.Bonding mereka berpakaian serba cantik tapi bonding kita lebih dari istimewa pakaianmu di sana. Allah.

Sungguh ummi rindu sayangku. Doakan ummi dan abimu kuat di sini. Semoga kita berjumpa lagi. Selagi kaki ummi mampu melangkah akan ummi lewati pusaramu untuk kesekian kalinya. Selamat tidur sayangku Nusairi. Awaklah kemenangan abi dan ummi dunia akhirat. :')

Ya Allah,
Sungguh aku hamba yang lemah
Sungguh aku hamba yang lelah
Bukan aku tidak redha
Bukan aku tidak ikhlas
Cuma rasa yang kau berikan padaku
Rasa rindu,
Rasa sayu,
Rasa seorang ibu,
Membuatkan aku menjadi selemah-lemah hamba.

Wahai Tuhan,
Pinjamkanlah aku kekuatan
Pinjamkanlah aku kesabaran
Pinjamkanlah aku keikhlasan dan
kurniakanlah hati yang benar-benar redha
Hanya engkau yang maha mengetahui apa yang hamba-Mu ini rasakan.

Ya Rabb,
Aku bersyukur kerana kau tidak lupakan ku
aku beruntung kerana kau masih sayang denganku
aku tahu kau masih mahu berbicara dengan ku
terima kasih Allah.
Sesungguhnya aku hamba-Mu yang amat bertuah
sesungguhnya aku hamba-Mu yang amat beruntung
moga redha mu sentiasa bersamaku.

Wahai anakku,
Kau anak bertuah
kau anak terpilih
kau anak yang amat Dia sayangi
sungguh beruntungnya duhai anak syurga.
kau merasa nikmatnya syurga
kau merasa pakaian yang diperbuat dari sutera
kau merasa segala-galanya yang indah-indah belaka

Ummi bersyukur kau bahagia di sana nak
Ummi tahu kau benar-benar gembira dengan kehidupanmu di sana
tenanglah duhai anak
damailah dikau di sana
moga kita bertemu lagi di alam yang lain

Allahu Rabbi
Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Mu
ampunilah segala dosa dan kekhilafanku selama ini.
pertemukanlah aku dengan puteraku kelak
hanya kau maha mengetahui dan maha mengkehendak
sungguh aku tenang dalam peluKan rahmat-Mu.

Ummi sayang Ahmad Nusairi selamanya.
Till we meet again my love :')
Aaminnn.

Ma'assalamah wa ilal liqa' :)

Thanks for reading. Take care (^_^)

Thursday, June 18, 2015

183. Ramadhan Tanpamu Sayangku

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum and Very Good Day Mates!

Salam Ramadhan,

Alhamdulillah. Allah masih beri peluang untuk kita berjumpa lagi dengan bulan yang penuh keberkatan.

Sayangku,

Impian ummi untuk menyambut Ramadhan bersamamu tidak kesampaian. Tuhan itu lebih mengetahui. Sungguh ummi rindu akanmu wahai putera kesayangan ummi. Terawikh semalam adalah terawikh pertama ummi dan abi di masjid tempat bersemadinya kamu duhai anak syurga. Demi Allah, ummi mu ini rupanya masih lemah. Berjujuran air mata ummi mengalir setiap saat. Puas cuba ummi bertahan namun akhirnya ummi tewas juga.

Sayangku,

Maafkan ummi nak. Bukan ummi tidak redha cuma ummi masih perlukan lebih banyak masa. Kehilanganmu dalam sekelip mata cukup membuatkan ummi benar-benar tersentak. Tapi ummi tahu kamu bahagia di sana. Ummi berharap ummi mampu terus berdiri dan bersabar. Biar air mata menjadi peneman ummi buat seketika. Tenang dan damailah dikau di sana Ahmad. Ummi sayang Ahmad sampai bila-bila. :')

Ramadhan kareem semua! Selamat beramal dan terus istiqamah.



Ma'assalamah wa ilal liqa'... :)

Thanks for reading. Take care (^_^)

Tuesday, June 16, 2015

182. Ahmad Nusairi Wildan Syurga Abi dan Ummi :')

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum and Very Good Day

Saat bait-bait ini ditulis hanya Tuhan saja yang maha mengetahui apa yang bermain di hati ini. Hanya Tuhan saja yang tau betapa peritnya jiwa ini. Namun saya sedar setiap yang berlaku ada hikmahnya. Terkadang diri ini terasa berdosa kerana terlalu merintih. Ya Allah bukan itu maksud hamba-Mu yang lemah lagi tak berdaya ini. Hamba-Mu memohon keampunan daripada-Mu.



Sayangku, 
Ummi tau awak bahagia di sana 
Ummi tau awak gembira di sana 
Ummi tau awak adalah penyelamat ummi dan abi 
Ummi tau awak adalah anugerah yang sangat tak ternilai 
Ummi tau awak adalah pinjaman dari PenciptaMu 
Ummi tau awak adalah wildan syurga 


Sayangku Ahmad, 
Ummi sedar awak telah menjadi aset kami di sana 
Ummi sedar awak milik PenciptaMu yang hanya pinjaman dalam hidup kami 
Ummi sedar awak tidak sempat mengenal kami di sini 
Ummi akur awak telah tiada di sisi kami


Wahai Anak Syurga,

Saat dikhabarkan berita kehadiranmu di dalam rahim ummi hanya tuhan saja yang tau betapa gembiranya hati ummi dan abi. Betapa bersyukurnya kami saat denyutan jantungmu kami dengar. Setahun penantian ummi dan abi menunggu berita gembira ini. Biarpun setahun bukanlah jangka masa yang lama bagi sesetengah orang, tetapi ia tetap menjadi persoalan.

Awak membesar semakin hari semakin baik. Biarpun pada saat-saat awal kehadiranmu ummi mengalami alahan serta muntah-muntah yang agak sederhana. Biarpun ummi  tidak selera menjamah semua makanan kegemaran ummi, namun ummi gagahkan diri untuk menelan apa jua bagi memastikan perkembanganmu baik dan sihat.

Sehinggalah pada satu malam 11 April 2015 ummi tak bisa lelap. Terasa perut ummi yang sekejap mengeras dan sekejap ok. Tapi ummi tidak tahu apakah petandanya itu. Adakah sudah tiba masa untuk kita bersua atau hanya false alarm. Ummi mu ini tidak ada pengalaman. Inilah yang pertama wahai putera kesayangan ummi. Ummi abaikan. Sekejap ummi baring dan sekejap ummi duduk. Memang tidak lena tidur ummi. Sehinggalah jam 4.30 pagi ummi mahu ke tandas. Dan saat itu ummi dikejutkan dengan aliran darah yang keluar. Ummi kaget. Ummi mengejut abimu untuk memberitahu adakah sudah tiba masanya untuk kita bertemu muka.

Sayangku Nusairi,

Ummi dan abi mu pergi ke hospital untuk memastikan adakah benar ini tanda awal kelahiran. Setibanya kami di sana ummi disuruh pulang kerana bukaan ummi baru 1 cm. Kami akur kerana mereka lebih arif. Setibanya di rumah memang ummi merasai kesakitan yang berselang-seli. Selera makan ummi juga semakin menurun. Sehinggalah ummi rasa contraction itu semakin kuat ummi ajak abimu ke hospital untuk kesekian kalinya. Dan saat itu ummi dikhabarkan bukaan sudah sampai 5 cm. Saat itu tidak ada apa yang ummi fikirkan hanya ingin melahirkanmu. Perasaan yang bercampur baur gembira kerana bakal bertemu denganmu, berdebar kerana ini pengalaman pertama ummi dan 1001 rasa yang bermain di fikiran.

Ummi dibawa masuk ke labour room pada jam 3.30 petang. Tepat 6.37 petang ummi selamat melahirkanmu sayang. Tangisan yang ummi dengar membuatkan air mata ummi hampir mengalir. Ummi bersyukur kerana selamat melahirkan permata hati ummi dengan selamat. Awak anak yang kuat sayangku. Di saat orang lain menunggu bukaan 1 cm selama 1 jam tetapi awak hanya mengambil masa 30 minit untuk 1 cm. Awak bersama-sama ummi untuk dilahirkan. Ummi tahu awak juga tidak sabar mahu berjumpa kami. Terima kasih Allah, terima kasih sayangku kerana dengan kekuatan awak hanya beberapa jam saja ummi selamat melahirkanmu dengan izin-Nya jua. Selepas awak dibersihkan awak terus mendapat kucupan pertama dari ummi. Hangat terasa tubuhmu. Bau harummu itu cukup mendamaikan dan hilanglah segala sakit yang ummi tanggung sebentar tadi. Kemudian awak dibawa keluar untuk ke nursery.

Wahai cinta hati ummi,

Ummi dikejutkan dengan berita jantung awak tidak dapat mengepam oksigen dengan sebaiknya 3 jam selepas kamu dilahirkan. Doktor mencari abimu untuk berbincang. Saat itu tidak dapat digambarkan perasaan ummi. Tapi tak dapat ummi ekspresikan perasaan ummi. Namun ummi tau sayang kuat di sana. Keadaan ummi yang masih lemah menyebabkan ummi tidak dapat bersamamu. Bukan ummi tidak minta untuk memelukmu namun nurse yang bertugas tidak mengizinkan kerana keadaan ummi yang masih lemah. Hanya abimu sendirian menemanimu. Doktor pula tidak mengizinkanmu berjumpa ummi kerana awak terpaksa memakai mesin untuk membekalkan oksigen. Sehingga hari ini tidak dapat ummi lupakan betapa hangatnya saat ummi memelukmu dan bau harum yang tak dapat ummi bayangkan saat ummi menciummu. Wahai anak syurga, mungkin awak telah khabarkan pada ummi saat itu bahawa awak akan pergi meninggalkan ummi menyahut seruan pencipta-Mu. Tapi ummi masih tidak sedar. Pada hemat ummi, bau harum darimu itu adalah kerana sucinya dirimu yang tanpa noda dan dosa.

Ummi dikhabarkan bahawa awak akan di pindahkan ke hospital serdang. Saat itu walau apapun terjadi ummi tetap mahu berjumpa dengan awak sebelum awak dipindahkan ke hospital serdang. Dan ummi mendapat persetujuan doktor untuk melihat awak sebelum awak dipindahkan. Biar susah, biar lemah tapi keranamu ummi tetap berdegil untuk kuatkan diri ummi. Sesampainya ummi di nursery tempat awak diletakkan ummi memelukmu, mendakapmu penuh erat dan mencium ubun-ubunmu. Subhanallah hangat, damai dan harum sekali baumu. Puas ummi bisikkan selawat di telingamu, berdoa di dalam hati agar kamu selamat dan sihat kembali. Air mata ummi mula mengalir. Sebak di dada tak dapat ummi bendung lagi. Begitu tenang dan damai wajahmu wahai anak. Kamu seolah-olah tidur dengan nyenyak sekali dalam dakapan ummi.

Sayangku Ahmad Nusairi,

Rupanya itulah kali terakhir ummi memelukmu, mendakapmu penuh kasih dan menciummu anak. Allah hanya pinjamkan awak hanya untuk seketika buat abi dan ummimu. Begitu banyak petanda yang telah awak berikan kepada ummi bahawa awak akan pergi buat selamanya tetapi ummi tidak sedar. Bau awak yang sangat wangi yang tak pernah ummi bau sebelum ini merupakan bauan dari syurga. Tepat jam 3.35 pagi awak tidak kuat lagi sayangku. Awak pergi jua setelah abimu membuat keputusan untuk mencabut mesin bantuan pernafasan setelah doktor memberitahu bahawa tidak ada lagi caranya untuk selamatkan awak. Kuasa Tuhan membuktikan Dia yang lebih berkuasa. Awak anak yang baik, anak yang kuat dan sebab itu Allah jua menyayangimu. Biarpun seluas lautan kasih ummi buatmu namun kasih Allah lebih lagi buatmu. Doktor mengesahkan awak pergi buat selamanya keran jangkitan kuman atau sepsis yang tidak tahu dari mana datangnya kuman itu. Allah!

Wahai wildan syurga,

Pergimu membuatkan abi dan ummimu tersentak, bagai tidak percaya, dugaan ini begitu berat buat kami berdua.Tapi ummi yakin Allah itu tidak akan berikan ujian melampaui batas kemampuan hamba-Nya. Pergimu di pagi Isnin, terlalu ramai yang datang menziarahimu, sedangkan kamu hanya bayi kecil yang baru lahir. Namun Allah hantarkan Jemaah yang ramai, kawan dan sahabat yang ramai untuk menziarahi kami. Rezekimu terlalu banyak duhai anak. Tidak putus-putus orang datang. Terima kasih anak. Lahirmu membawa rezeki, menginsafi diri abi dan ummi mu yang lalai dan leka sekaligus mengajar erti kesabaran, ketabahan, kekuatan dan kerinduan. Pergilah duhai anak, ummi redha, ummi ikhlas. Kerana awak anak syurga. Tunggulah kami berdua bersamamu kelak. Ummi dan abi akan berusaha untuk menjadi hamba-Nya yang baik bagi memudahkan pertemuan kita nanti.

Sesungguhnya dari Dia kita datang dan kepada-Nya kita kembali. Ummi sayang awak dan rindu awak sehingga ke akhir hayat ummi. Ummi tau awak tenang dan bahagia di sana. Ummi akan cuba kuat. Ummi sayang Ahmad Nusairi bin Nashrul Akmal. :’)

Rumahmu wahai anakku yang masih belum kuat untuk Ummi lewati

Cinta hati ummi dan abi sebelum di mandikan

Ahmad Nusairi bin Nashrul Akmal 

Dalam kenangan
Nukilan rasa ummi buatmu
Namun begitu banyak yang tidak dapat ummi zahirkan
Sehingga kita bertemu lagi Ahmad Nusairi
Doakan Abi dan Ummi mu sayang agar terus kuat dalam mengharungi hidup ini tanpamu di sisi.

12 April 2015, 6.37 petang – 13 April 2015, 3.30 pagi
Ahmad Nusairi Bin Nashrul Akmal dalam ingatan.
Al -Fatihah
 Ma'assalamah wa ilal liqa' :')

Thanks for reading. Take care (^_^)